Followers

Thursday, December 11, 2008

OBSESI : Bab 2

Malam ini lain benar panasnya. Panas semacam. Menurut kata orang dahulu kala, itu petanda hujan akan turun. Bahkan memang ada betulnya. Bagi aku, hujan pun hujanlah! Hujan atau tidak, aku tetap seperti ini. Aku bukannya bekerja menoreh getah. Kerja memanjat petai pun bukan. Tetapi, kalau boleh jangan hujan. Kasihan pada anak-anak buah aku yang bekerja mengampil upah menoreh getah di belakang bukit sana. Lagipun hendak bergantung kepada hasil jualan petai semata-mata, mana mungkin mencukupi. Tambahan pula, musimnya baru sahaja berlalu. Ini bermakna lebih kurang setahun lagi mereka terpaksa menunggu.

Telah lama aku tinggal di sini. Terlalu lama. Semenjak kami tidak lagi hidup secara nomad. Hidup berpindah randah. Lebih kurang empat puluh tahun yang lalu. Ketika itu aku masih lagi muda remaja. Pertengahan remaja sebenarnya. Aku sempat mengikuti cara hidup berpindah-randah. Sempat dua kali. Mula-mula kami berpindah ekoran kematian Han Lubi. Meninggal semasa bersalin. Anak yang kedua, jika aku tidak tersilap. Anaknya pun meninggal sama.

Ayah aku kata, kami semua mesti berpindah. Takut nanti nyanic kicmoc mengganggu. Nyanik kicmoc itu berasal daripada manusia yang telah meninggal dunia. Nyanik kicmoc itu samalah dengan hantu. Bagaimana kalau hantu Han Lubi mengganggu? Itu sebab kami mesti pindah. Semasa itu ayah jadi Batin. Kata Batin semestinya diikuti.Maka kami pun berpindah. Selepas itu, selang setahun Yok Sot pula meninggal dunia. Yok Sot adalah suami Han Lubi. Agaknya hantu Han Lubi sempat ikut. Sekali lagi kami terpaksa berpindah.

Tidak lama kemudian, ayah sendiri yang meninggal...

2 comments:

sonata anak kancil said...

Masih belum faham cerita ni....sambung cepat2!

DUN A. RANI said...

Hahaha...ada 135 bab daaaa...tak la...ni kira cam drama bersiri kat tv tu gak le...tungguuuuuuuuuuu!!! Apapun terima kasih kerana mengikuti...