Followers

Thursday, April 2, 2009

Kisah Abang Ngah

Minggu lepas...


Abang Ngah balik dari sekolah seperti biasa...cuma kali ni ditemani seorang rakan sekelas. Bila ditanya oleh Opah, Abang Ngah sekadar menjawab,

"Dia nak ikut Abang Ngah balik!"

Hari Isnin (30 Mac 2009)...

Abang Ngah pulang dari sekolah dengan membawa sebatang aiskrim sedangkan aku tidak memberikannya duit belanja. Bila ditanya, Abang Ngah tersenyum dan berkata,

"Kawan Abang Ngah yang ikut balik hari tu belanja!"

Hari Selasa (31 Mac 2009)...

Abang Ngah galak bercerita dengan Opah, kawannya peluk dia dengan kuat.

"Sampai nak tercekik Abang Ngah!"

Hari Rabu (1 April 2009)...

Warga SKSB gempar dengan berita seorang ustazah kemalangan sewaktu dalam perjalanan ke sekolah. Kemalangan yang turut mengorbankan anak lelakinya yang berusia 6 tahun, manakala ustazah tersebut dan seorang lagi anak perempuannya selamat.

Ketika pulang dari kerja dan singgah mengambil Abang Ngah dan Kak Long di rumah Opah,

"Ayah, kawan Abang Ngah dah meninggal...!" Kata Abang Ngah membuatkan aku serba salah.

Malam...

"Ayah, kawan Abang Ngah baru 6 tahun dah meninggal!"

"Tak apalah...itu janji dia dengan Allah...baik Abang Ngah baca Al-Fatihah untuk dia."


Al-Fatihah!

DUN: Abang Ngah semakin mengerti warna-warni kehidupan.


6 comments:

julietchun said...

Mesti abg ngah terasa kehilangan yer. Syurga tempatnya.

DUN Behrang 2020 said...

Tul tu juliet...pagi ni pun dia sebut lagi...aku lak yg terlebih sebak...

penyokong jamaluddin jarjis said...

wahhh~! sedihnye.. terase maut mmg dekat di sisi kite kan~!

azlanlin said...

Pengertian anak-anak disulami dengan penerangan ibu dan bapa lebih bermakna... sedih juga dengar kisah sebelum dan selepas kemalangan tu... Al-Fatihah...

DUN Behrang 2020 said...

To penyokong JJ:

Memang terase...lebih2 lg kita bukan tahu JANJI kita sebelum ini...cuma selagi belum tiba mase...kehidupan perlu diteruskan...

DUN Behrang 2020 said...

To Azlan:

Andai boleh diputar waktu...namun Allah penentu segalanya...